Halo sobat trader di seluruh Indonesia, apa kabar? Pada artikel kali ini, kami ingin berbagi kepada sobat semua tentang rule atau aturan dalam melakukan trading saham dengan menggunakan teknik Supply dan Demand. Pada artikel sebelumnya kami sudah membahas tentang Supply dan Demand secara garis besar. Sebenarnya ada banyak hal yang harus dipelajari jika sobat ingin mendalami teknik ini, oleh karena itu penulis hanya akan memberikan poin-poin terpenting terkait rule dan teknik yang biasa digunakan.

Teknik ini mungkin terlihat sulit bagi sobat yang baru memulai trading saham, karena SnD merupakan teknik dasar yang sering diterapkan bagi trader konservatif. Karakteristiknya yang membutuhkan kesabaran mungkin tidak cocok bagi trader agresif, namun teknik ini memberikan perbandingan risiko yang lebih kecil dengan potensi profit yang lebih besar. Penasaran? Yuk kita bahas bersama-sama!

trading snd

 

Rule Dalam Menggunakan Teknik Supply dan Demand

1. Beli di Area Demand, Jual di Area Supply

Dalam menggunakan teknik Supply dan Demand ada aturan baku yang umumnya digunakan. Aturan yang pertama adalah kita hanya melakukan pembelian pada saat harga sebuah saham memasuki area Demand. Kemudian kita hanya akan melakukan penjualan ketika harga mencapai area Supply. Terdengar gampang? Perhatikan ilustrasi berikut ini:

teknik snd dalam trading saham
Ilustrasi 1 Penggunaan Teknik SnD Pada Saham ACES

Berikut penjelasan ilustrasi di atas, pada level harga 1490-1534 merupakan area Demand (Rally Base Rally) yang terbentuk pada tanggal 28 Desember 2018 dan belum pernah sama sekali tersentuh (Fresh Demand). Area Demand yang masih belum pernah tersentuh sama sekali merupakan area terbaik untuk melakukan pembelian.

Lihat yang terjadi saat harga kembali menyentuh level 1534 harga langsung bergerak dengan sangat kencang menuju level 1648 sobat tentunya sudah memperoleh cuan lebih dari 6.5% dalam waktu sehari saja pada saham ACES bukan? Atau jika sobat ingin memperoleh cuan yang lebih besar, sobat bisa menahan untuk tidak menjual saham tersebut sebelum mencapai area Supply karena rule dari teknik ini adalah membeli di area Demand dan menjual di area Supply.

Hal berikutnya yang perlu diingat adalah, jika sebuah zona Demand berhasil dijebol harga (Engulfed Demand), maka harga akan menuju area Demand berikutnya. Begitu juga sebaliknya, ketika harga berhasil menjebol area Supply (Engulfed Supply) maka harga akan menuju ke area Supply berikutnya. Atau pada skenario yang lain, setelah harga berhasil menjebol area Demand atau Supply, harga akan melakukan retrace ke area Supply atau Demand sebelumnya, kemudian melanjutkan kenaikan atau penurunan harga.

Untuk stop-loss, kita dapat meletakkannya beberapa poin di batas bawah area Demand. Sebagai contoh jika area Demand berada pada level harga 1490-1534, maka kita melakukan stop-loss (cut-loss) pada level harga 1485.


2. Beli Hanya Ketika Harga Berada Pada Area Demand Yang Masih Fresh

Pada level harga 1490-1534 merupakan area Demand yang masih fresh. Artinya, area tersebut tidak pernah tersentuh oleh harga sejak pertama kali terbentuk. Lihat yang terjadi pada level harga tersebut, harga langsung terpantul ke atas menuju level harga 1648 hanya dalam waktu 1 hari saja. Namun etika zona Demand sudah beberapa kali tersentuh (retest), sobat bisa mengabaikan area tersebut. Karena semakin sering area Demand atau Supply di retest oleh harga, maka akan semakin besar peluangnya untuk menjebol area yang bersangkutan.

 

3. Lakukan Analisa Melalui Timeframe Terbesar Menuju Timeframe Terkecil

Jika sobat perhatikan ilustrasi di atas lebih seksama (chart Daily) terdapat area demand pada level harga 1675-1720 yang berhasil ditembus harga menuju level 1614. Kenapa demikian?

Inilah yang harus sobat pahami, jika sobat melakukan analisa, gunakanlah analisa dengan menggunakan chart pada timeframe yang lebih besar terlebih dahulu. Temukan ada apa disana? Barulah kemudian sobat mulai menggunakan timeframe yang lebih kecil. Mungkin jika sobat perhatikan pada chart Daily, level harga 1675-1720 merupakan area Demand, tapi mari kita perhatikan ada apa di timeframe yang lebih tinggi.

snd acesIlustrasi 2 Saham ACES Weekly Chart

Jika kita menggunakan timeframe Weekly, pada level harga 1675-1720 merupakan area Supply (Drop Base Drop) jadi sobat tidak perlu bingung kenapa pada saat melakukan pembelian pada level harga 1675-1720 menggunakan chart Daily yang terlihat adalah zona Demand, tetapi kok harga tiba-tiba jebol.

Itu karena sobat sebenarnya melakukan pembelian di area Supply, bukan di area Demand. Dari rule yang telah kita sepakati bersama di atas, sudah tidak sesuai bukan? Yang seharusnya kita melakukan pembelian di area Demand dan melakukan penjualan di area Supply.

Oleh sebab itu, perhatikan terlebih dahulu time frame yang lebih tinggi baru ke time frame yang lebih rendah untuk melakukan eksekusi pembelian atau penjualan. Karena pada prinsipnya, gelombang kecil (dalam hal ini timeframe Daily) tentunya akan kalah dengan gelombang yang lebih besar (dalam hal ini timeframe Weekly).

Nah sobat semua, itulah rule dan teknik dasar Supply And Demand yang biasa penulis gunakan tidak hanya dalam saham namun pada instrumen keuangan lainnya. Selain itu, ada juga teknik trading Price Action yang menarik untuk dipelajari. Teknik trading apapun jika semakin sering diasah akan semakin bagus.  Sukses selalu untuk semua dan salam profit!